Rabu, 21 September 2011

SEJARAH DESA SUMBERGONDO

Desa Sumbergondo merupakan salah satu desa yang berada di sebelah selatan lereng gunung Arjuna  yang termasuk salah satu desa di Kota Batu. Sejarah Desa Sumbergondo erat hubungannya dengan salah satu kerajaan Hindu Jawa , yaitu kerajaan Mataram kuno yang waktu itu diperintah oleh Raja Empu Sindok ( Dinasti Isyana) yang memindahkan pusat  kerajaan dari Jawa Tengah ke Jawa Timur pada tahun 929 M. Desa Sumbergondo pada jaman itu pernah di huni ataupun pernah dijadikan tempat persinggahan, hal itu dapat dibuktikan dengan patung ( stupa) di lokasi Punden Banteng, batu lumpang dan ukiran batu di dekat punden Mbah  Mertani.
Menurut sesepuh desa H. FAKIH (mantan Carik tahun 1955),   P. SUWOKO (tokoh warga Tegalsari yang memiliki garis keturunan dari Mbah SINGODRONO) dan Bapak Sulian (mantan Bayan yang leluhurnya adalah salah satu Aris/Kepala Desa di Desa Sumbergondo) bahwa dulu di Punden Banteng terdapat Prasasti ( saat ini sudah hilang di curi orang) bertuliskan di bawah pohon Kalpataru ada Kepala Gajah    bertuliskan   SONYO WONO GIRI   jika kita artikan secara candra sengkala adalah  sonyo = suwung  ( kosong  atau 0 ) wono = 6 dan giri = 7 sehingga dibalik menjadi Tahun  760 Jawa, sedang menurut bahasa berarti Desa Sumbergondo Dulunya merupakan daerah hutan belantara di  pegunungan yang suwung atau kosong tak berpenghuni.
            Orang yang pertama kali babat alas atau bedah krawang Desa Sumbergondo adalah Mbah Mertani. Beliau datang ke Desa Sumbergondo bersama sang putera Mas Joko Boendoe dan temannya  Sentono dan Bentono, datang ke  desa Sumbergondo (Goendoe ) untuk pertama kali dan membuka / babat alas  di desa pada Bulan Rejeb pada hari senin kliwon (untuk tahunnya tidak diketahui). Pada Bulan bulan dan hari tersebut setiap tahunnya secara adat turun temurun diperingati oleh Masyarakat
Sumbergondo ( SEGOENDU, TEGALSARI, SENGONAN) sebagai hari jadi Desa Sumbergondo.
            Asal nama SUMBERGONDO  sendiri sebenarnya adalah SEGOENDOE, berasal dari nama Pendiri Desa Sumbergondo Mas Joko Boendoe putera Mbah Mertani. Menurut mitos warga Desa Sumbergondo dari turun temurun Mas Joko Boendoe adalah perjaka  yang  jujur dan gemar tidur.
            Desa Sumbergondo maju dan berkembang setelah datangnya Singo Drono yang merupakan bekas pejuang Pangeran Diponegoro ( 1830 ), beliau melarikan diri dari kejaran pasukan Belanda dari Mataram. Karena pengaruh,  kewibawaannya dan ia memiliki wawasan serta kelebihan lainnya maka ia oleh warga asli dijadikan Petinggi/ Bekel/Aris/Kepala Desa pertama di Desa SEGOENDOE/ SUMBERGONDO.
1.2.      Nama –nama Kepala Desa yang pernah menjabat
Urutan  para pejabat Petinggi/ Bekel/Aris/Kepala Desa sumbergondo adalah sebagai berikut :
1.                  SINGODRONO                                       TH. 1830-1840
2.                  MANGUNDRONO                                  TH. 1840-1860
3.                  SETRODRONO                                         TH  1860-1876
4.                  P.GARIYEK                                             TH. 1876-1878
5.                  P.SAIDAH                                                TH. 1878-1880
6.                  P.RUKINAH                                            TH. 1880-1906
7.                  P.LAIMUN                                              TH. 1906-1909
8.                  P.MAIRAH                                              TH. 1909-1911
9.                  P.SINGOREJO                                        TH. 1911-1931
10.       P. WIRYOSASTRO                                TH. 1931-1967
11.       P. MUGHNI BUSHRO                            TH. 1967-1969
12.       P. NGASMANALI                                  TH. 1969-1974
13.       P. SOEWIGNYO                                    TH. 1974-1990
14.       P. SUPRAPTO                                        TH. 1990-2000
15.       P. RIYANTO                                           TH.  2000-2010
16.       P.NURYUWONO                                  TH   2010-SEKARANG

2.      Batas dan luas wilayah Desa Sumbergondo
Batas-batas Desa Bulukerto, sebagai berikut :
-  Sebelah Utara                            : Hutan
-  Sebelah Timur                            : Desa Bulukerto
-  Sebelah Selatan                          : Desa Bulukerto dan Desa Punten
-  Sebelah Barat                             : Desa Punten dan Desa Tulungrejo

 

Luas Wilayah

Luas Desa seluruhnya       : 573 Ha, terdiri dari :
-  Perumahan/Pekarangan                                                   : 17                  Ha
-  Sawah                                                                            : 35                 Ha
-  Ladang/tegal                                                                   : 103                Ha
-  Kebun percobaan                                                           : -                     Ha
-  Hutan                                                                             : 367                Ha
-  Lain-lain                                                                               : 8                    Ha

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Free Music Sites
Free Music Online

free music at divine-music.info